.

.

Clue

Read, and recognize me. Because, I'm not that easy to be known.

Saturday, 13 April 2013

Complicated Thing #3



Hey Guys, now I’ll write about love. Yes, that crazy little thing again. Well, there’s so much that we can tell about that actually.

Especially, the problems behind it.

Kalian masih inget cerita cinta segitiganya Edward-Bella-Jacob di film twilight saga? Ya, kalau kalian nonton dari awal sampai akhir...yang lebih banyak berkorban untuk Bella itu Jacob kan? Dalam arti dia itu selalu ada buat Bella dan rela mati demi Bella.

Dan untuk Bella nya sendiri, dia tuh punya perasaan buat Jacob...tapi ya gimanapun dia cinta mati sama Edward. Padahal, karena dia kenal Edward, dia jadi bahan kejaran para vampir dan werewolf.

Edward itu...dingin. Satu kata yang pas buat dia. Ganteng juga, emang sisi misterius itu suka bikin cewe penasaran. Beda sama Jacob yang pasti selalu ada buat Bella, Edward itu ngilang ngilang. Ga jelas.

So, what I’m trying to say is...sebenernya hati itu cuma buat SATU orang. Gini deh, kalau aku ada di posisi Bella, aku juga bakal kaya dia. Merjuangin Edward walaupun aku tau ada orang lain yang berjuang buat aku. Aku tetep bakal pilih Edward walaupun Jacob itu emang jauh lebih baik dari Edward.

Tapi kenapa?

Karena cinta aku itu buat Edward, bukan Jacob. *halah serasa cantik banget* =))

Ya gitulah, kalian para cewek pasti ngerti kan. Mau sekampret apapun laki-laki yang kita suka, ya masa bodo. Walaupun ada orang lain yang stay buat kita, kita tetep merjuangin si kampret kan?

Nah, begitulah...complicatednya cewe. Dikasih barang bagus, tetep aja stick around sama yang udah tau nyakitin, malah tetep diperjuangin.

Tapi...namanya cinta itu ga pandang bulu kan? Makanya, kalau hati yang berbicara...itu udah susah. Kadang pikiran ga sejalan sama hati. Kita mikir, ngapain gua kaya gini? Ngapain gua merjuangin dia yang ga merjuangin gua? Buat apa gua cape-cape mikirin orang kaya dia? Kaya ganteng aja -_-

Lalu...hati pun berbicara, “Karena gua sayang dia.

-_____________________- 
Hah, melelahkan. Perdebatan antara pikiran dan hati itu emang ga akan selesai selesai.

Oke, kembali ke topik. Jacob itu sahabatnya  bella, Jacob dan Edward itu kaya rival tapi gabisa musuhan gara gara si Bella. Nah, ini gaterlalu complicated karena Jacob bukan sahabat Edward.

Lantas bagaimana kalau Jacob itu sahabatnya Edward, sahabat Bella juga. Nah, ini yang susah.
Karena Jacob sama Edward itu udah bersahabat dekat, pasti Edward yang udah tau kalau Bella suka dia, ga aka mau nyakitin Jacob.

Dan Bella pun bingung, dengan memilih salah satu dari mereka itu, akan membunuh salah satu ikatan yang ada di antara mereka. Tapi, ujung-ujungnya... aku tau Bella bakal tetep berjuang buat Edward. Walaupun Edward sendiri ngejauhin Bella, dan Jacob tetep ada buat Bella.

Tapi diem-diem. Jadi si Bella mencintai dalam diam gitu ceritanya =)) *ga jelas banget*

Dia tau, kalau emang dia ga akan bisa ada di sisi Edward. Jadi, alasan dia mencintai Edward itu bukan untuk memiliki Edward, tapi buat ngeliat Edward seneng. Ya,  kalau Edward seneng, dia juga bakal seneng. Sederhana sih.

Nah itu kalau ceritanya Jacob sahabat Edward dan Bella. Tapi kalau di cerita aslinya, Jacob yang kaya gitu. Berkorban demi Bella. Demi kebahagiaan Bella.

Ya istilahnya, cinta segitiga itu selalu berakhir dengan rasa sakit. Mau yang direbutin atau yang rebutan, dua  duanya sedih.

Jadi, intinya adalah...

Hati, ga bisa dibohongin. Di manipulasi. Di tipu.

Jawaban hati itu udah jelas, mau semunafik apapun kita bilang kita ga suka sama orang itu, kalau udah suka...ya emang suka. Mau diapain lagi?

Kita emang gabisa milih dengan siapa kita mesti jatuh cinta. Tapi, setiap yang namanya sirkulasi cinta itu bakal ngasih hikmah dan pelajaran buat kita sendiri.

Bekal kalau nanti kita ketemu sama satu orang yang terbaik buat kita. Ya, semua manusia itu belajar kehidupan. Ga luput dari bayi yang masih kecil.

Dan gasemua cinta itu terbalas. Kita cuma harus lebih dewasa aja ngadepinnya.

Kalian mau tau gimana cara aku mencintai?

Aku ga mandang bulu. Kalau aku suka beneran sama seseorang, yaudah faktor jeleknya aku jadiin bahan gimana caranya buat dia jadi orang yang lebih baik. Aku berjuang...tapi ga terlihat. Aku memandang dia, tapi gamau dipandang balik. Aku ada, tapi kerasa ga ada. Aku lebih suka jadi hal kecil yang bikin dia senyum daripada jadi hal besar buat dia tapi bisa nyakitin. Aku berusaha buat ngukir senyum di bibir dia, tapi gapingin terlihat. Aku lebih suka sembunyi-sembunyi. Jadi misteri yang harus dipecahkan.



Hal yang bikin aku bertahan walaupun aku udah gakuat lagi itu, harapan. Ya, aku mandang semua hal dengan positif. Mau seharkos apapun, aku tetep punya setitik harapan. Aku tau masih ada celah. Dan aku yakin, semuanya ada jalannya. Bukannya apa-apa, tapi itu yang bikin aku bisa kaya gini. Aku masih punya harapan buat bikin hidup dia berarti. Bikin ada satu kenangan yang gabisa dilupain. Kenangan tentang aku yang nyangkut di hati dia.
Karena harapan yang aku yakini itu bukan harapan buat milikin dia. Itu aja.



Aku gapernah berharap lebih, dan gamau berharap kaya gitu. Aku cuma pingin jadi hal yang pantes buat diinget, bukan dicintai balik. Aku pingin, saat hari dia buruk, hal-hal kecil yang dia inget tentang aku bisa bikin dia senyum lagi.

Itu alasannya. Sederhana kan?

Aku gapingin jadi beban. Makanya aku diem-diem sukanya. Kalau seandainya aku ngungkapin pun aku bakal pastiin dia gatau jelas aku siapa. Kalau seandainya dia tau juga, aku bakal bersikap kalau aku ga suka saa dia. Itu kunci aku. Ga memperlihatkan perasaan dari sikap.

Kalian tau cara ngeliat aku suka sama orang apa engga kan? Yang udah kenal aku lama dan yang ngikutin postingan aku pasti tau. Ya, dari tulisan.

Aneh emang, tapi tulisan aku itu mewakili seribu perasaan aku yang gabisa aku tuangin dalam sikap.
Ya, mencintai tanpa berharap untuk memiliki itu sakit emang. Tapi ga sesakit kalau seandainya kita berharap lebih.

Karena bersikap lebih hati-hati itu lebih baik.

Aku gapeduli kata temen-temen yang bilang kalau seharusnya aku ga suka sama orang itu. Hem, ini cerita hidup aku. Naskah yang Allah udah tulis, dan peran utama nya aku. Bukannya mau egois tapi, inilah kebahagiaan aku. Jadi hal kecil yang bisa ngukir senyum di bibir orang itu.

Gaterlihat lebih baik dari pada terlihat.

Tapi cara orang kan beda-beda ya =)) itu aku, cara aku emang aneh...tapi aku tulis aja mungkin kalau ada yang perlu :D 

2 comments:

  1. We should talk about the tittle you write, cause I was inside it. But, I've already come out from that Satan Circle yuhuw! Can't wait to see you someday :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hey, Eca :D yes I know what you mean. Hihi Satan Circle is...love triangle? Great, can't wait to see you someday too. We should talk about a lot of things that happens everyday!

      Delete