.

.

Clue

Read, and recognize me. Because, I'm not that easy to be known.

Friday, 19 April 2013

The Differences Between Vampire and Werewolf


Hey guys, hihi today...is FRIDAY :D

But unfortunately, I have to go to school, you know...my senior had already done their final exam and it means...my holiday will end.

Well, actually I’m so lazy right now, but the reality is I’ve already sat on the chair in my class. Hihi, I’ve arrived here about 6 am.

Okay, skip that statement. 

I’d like to tell you the differences between vampire and werewolf.

Actually, I know them. But, of course the kind one, not the creepy one. Haha, aku pernah kenal mereka. Dalam satu masa.

Dan...emang, aku pernah terlibat cinta segitiga sama mereka.
*langsung protes massa*


 Serasa Bella aja ya, tapi engga...nasib aku ga seberuntung Bella yang direbutin. Ini tuh lebih tepatnya kaya kejar-kejaran.

Dulu awalnya aku cuma ketemu vampire nya aja, pokoknya kita menghabiskan waktu bersama sekitar hampir setengah tahun. Emang, waktu aku lagi deket sama vampire nya, aku udah kenal sama si werewolf.
 Ya intinya aku kenal werewolf gara gara si vampire.

Vampire itu seperti kebanyakan jenisnya, dia dingin. Itu sifat mutlak yang gabisa diganggu gugat. Waktu aku deket sama vampire sih kadang aku kaya ngobrol sama patung. Aku ngomong panjang lebar, dia nanggepinnya gitu-_- tapi aku udah biasa sih, udah biasa mandiri.

Tapi, dibalik sifat dinginnya dia itu sebenernya rapuh readers
*Oh ya?*
-_-

Iya, dibalik mukanya yang flat ga ada ekspresi, dia itu nyimpen sejuta emosi. Wei ciye banget. Terus...walaupun emang aku gaterlalu lama deket sama vampire nya, rasanya tiap momen sama dia itu means something. Dan karena dia jarang ngomong panjang lebar, jadinya setiap kata yang dia keluarin itu worthed.

Aku suka vampire karena dia itu diem-diem so sweet. Ga sih, ga ada alasan juga kenapa aku suka banget sama vampire. Padahal dia itu tukang ngilang, terus kaya menelantarkan aku tapi...ternyata dia diem-diem peduli, lucu ya pedulinya diem diem haha.

Lalu setengah tahun berlalu, vampirenya pergi. Beneran, masa-masa aku waktu si vampir pergi itu kaya Bella di new moon -_- Dan dari situ, aku deket sama werewolf.

Mana aku ada masalah lagi sama vampirenya, di masa-masa sulit kaya gitu...ada werewolf di samping aku. Oke, werewolf itu benerbener beda 180 derajat dari vampire.

Dia itu hangat. Ga dingin kaya vampire. Werewolf itu cenderung bener bener selalu ada buat aku. Kapan pun dimana pun, setiap aku butuh dia—dia selalu ada.

Makanya, sifat werewolf itu bertolak belakang banget daripada vampire. Dia lebih bisa ngerti aku dan ngebiarin aku cerita secara terbuka walaupun kadang ga ada advice yang bener-bener berguna sih haha. Tapi dengan aku cerita sama dia tuh, beban aku keangkat. Itu lah bedanya, werewolf itu cenderung berjuang buat aku, kalau vampire ngebiarin aku ngerasa berjuang sendirian. 

Aku bareng sama werewolf itu hampir setahun...kurang beberapa bulan :D Lebih lama daripada waktu aku bareng sama vampire.Waktu aku bareng werewolf, aku sering berantem sama vampire. Ga tau sih tapi kita itu gapernah bisa akur. Jangan tanya kenapa karena aku juga gatau.

Waktu werewolf pergi...emang lukanya ga banyak. Soalnya aku sama dia masih suka berkontak-kontakkan sampai sekarang. Rasanya ga sesakit waktu kehilangan vampire. Werewolf itu masih bersikap kaya sahabat aku. Walaupun sekarang, aku gatau itu werewolf yang aku kenal apa bukan



Emang tetep baik, tapi...gasehangat werewolf yang dulu. Mungkin karena dia udah nambah dewasa, emosi dia juga lebih menurun—oh ya, werewolf itu emosian hehe.

Sekarang werewolf itu kaya abis digigit vampire. Haha, agak dingin. Mungkin suhu badannya dia juga udah ga sepanas dulu.

Waktu aku ninggalin vampire, aku punya werewolf di samping aku. Tapi waktu vampire yang ninggalin aku, aku udah gapunya siapa-siapa.

Beda—kita punya banyak masa (aku dan vampire). Ada masa aku yang ninggalin, ada masa vampire yang ninggalin aku, ada masa kita saling ninggalin. Dan itu hal terakhir yang terjadi antara aku sama vampire.

Ga lah, ga sedih. Ngapain aku sedih.

(padahal aslinya)

Kalau sama werewolf—kita mungkin kaya sirkulasi ya. Ada kalanya aku yang nyari dia, kadang dia yang nyari aku, dan ada juga saat kita ga saling butuh dan nyariin.

Buat kalian, terserah kalian mau deket sama werewolf atau vampire. Hihi, aku udah ngerasain dua duanya sih, dan aku bisa beradaptasi sama keduanya.

Mungkin emang, aku gabisa sama manusia normal hahaha. Lagian akutuh kaya hybridnya vampire sama werewolf. Waktu aku sama vampire, aku bisa jadi werewolf. Kalau aku lagi bareng werewolf, aku pasti jadi vampire.

Walaupun sifat yang mendominasi aku itu sifatnya vampire, tapi aku ga sedingin dan ga sejahat vampire :D Aku bisa sehangat werewolf kok.

Itulah bedanya, kadang kita mesti bisa adaptasi kawan-kawan. Terus, pelajaran yang bisa kita ambil itu banyak. Kita ketemu sama orang yang beda-beda. Kenangan yang disimpen juga beda-beda kan. Haha, lucunya mau sedalem apapun kita kubur—kenangan itu bakal muncul lagi walaupun cuma sepotong-sepotong.

 Ga sengaja sih. Aku juga ga ngerti, buat apa kita diingetin lagi sama memories yang harusnya gausah diinget. Malah bikin hati terguncang-guncang. Kasian, perasaan itu udah banyak berjuang buat nyimpen hal itu. Malang banget nasib hati tuh haha.

Yaudah, aku cuma mau bahas perbedaan vampire sama werewolf aja. Kita tunggu postingan selanjutnya!

Oh ya, thanks for reading :)

No comments:

Post a Comment