.

.

Clue

Read, and recognize me. Because, I'm not that easy to be known.

Thursday, 18 April 2013

The Pain Behind Wolf and Taylor Lautner


Hey guys, long time...do you guys miss me? :D

Hihihi maaf aku tiba-tiba muncul ga jelas kaya gini, kemarin-kemarin aku sibuuuuuukkk banget. *halah serasa artis*

Iya aku sibuk nih readers, aku lagi tenggelam dalam naskah aku yang alhamdulillahnya berjalan lagi. Ini naskah kedua yang bener-bener aku yakini bakal berhasil. Maksudnya, aku suka banget ceritanya. 

Adventure tapi disisipin persahabatan, sama romance juga


Adventurenya ga berlatar belakang di dunia kita sih. Ini bener-bener pure fiksi hasil khayalan  aku yang amat luar biasa. Aaaa aku bersyukur punya imajinasi yang sama kaya anak kecil :D

Baru empat bab sih, tapi itu udah sepanjang setengah dari novel pertama aku yang belum pernah dicoba buat masuk ke penerbit. Abisnya itu amatiran—walaupun ceritanya jelas tapi aku masih ngebenerin naskahnya. Iya yang Violet violet ituloh ehehe.

Tapi kalau novel yang ini selesai (semoga semoga semoga) aku mau coba masukkin ke penerbit. Soalnya, jarang ada novelis Indonesia yang bikin cerita fantasi. Ada sih, tapi jarang. Makanya, mumpung masih muda aku pingin jadi terobosan baru *iklan kopi*



Aku belum nentuin judulnya, abisnya bingung. Mungkin nanti di tengah-tengah atau akhir aku nemuin judul yang pas. Pokoknya, kalian yang udah baca blog aku MESTI BELI ya nanti kalau terbit (aamiin aamiin aamiin).

Aku udah ngebayangin pembeli pertama itu orang yang bener-bener mau baca tulisan aku. Hihi, seandainya aku bisa cerita siapa yang aku maksud...tapi, biarin itu disimpen aja dalam hati ya. Aku gamau cerita soal orang itu lagi, soalnya...sampai sekarang aku selalu ngehindar buat inget dia lagi.

Sekaraang....aku mau bahas soal TAYLOR LAUTNER. Pacar khayalan aku :’) Yaampun kenapa aku miris banget ya waktu nulis pacar khayalan-_- sekan-akan aku tidak laku....hikshikshiks *nangis di pojokkan* *ditimpukkin pake karung beras* *harga bawang naik*

  


Kalian tau, selain Adam Levine, aku juga cinta banget sama Jacob Black di twilight ini. Si kampret Taylor Lautner. Ya ampun aku bisa gila :’)

Taylor itu selalu bisa bikin aku nyesek tau tidaakkk....

Dan sebenernya aku udah suka dia dari kecil. Waktu pertama kali nonton The Adventure of Shark Boy and Lava Girl. Disitu dia masih kecil. Coba kalian bayangkan, masih kecil aja udah bisa bikin hati anak cewek yang lebih kecil tertambat.

Sekarang...dia udah jadi aktor papan atas gitu. Ya ampun, gimana caranya aku bisa ngejar dia coba?




Oh ya ngomong-ngomong soal Taylor Lautner, waktu smp aku pernah diginiin......

Kan temen-temen aku tau kalau aku cinta mati sama Taylor Lautner, mereka pokoknya manas-manasin aku. Nah waktu itu kita lagi ngomongin olahraga parkour. Jadi ceritanya aku mau ikut olahraga itu supaya nanti suatu saat aku bisa main film action bareng Taylor. Sebenernya disini aku mau nekenin aku pengen main film actionnya, soalnya aku pingin banget jadi aktris yang bukan cuma aktris yang bisa akting nangis dan lain lain. Aku pingin bisa main film action. Apalagi bareng Taylor.

Disitu aku diketawain :””””(



Sedih emang jadi aku. Hiks tapi kalian kan tau ya aku mau diharkosin atau mau gaada harapan segimana pun juga aku bakal tetep ngejar, yaudah sampai sekarang tekad buat ketemu Taylor itu ga berubah.


Lalu selanjutnya, di jaman smp itu aku ketemu orang...yang agak mengingatkanku sama Taylor Lautner. Oke, skip aja. Intinya aku gangerti kenapa aku selalu di ingetin soal Taylor Lautner. Hah....hidup yang aneh.

Tapi sekarang...rasanya setiap ngeliat Taylor Lautner itu sakit. Kenapa ya?

Aku suka, tapi sakit disini bukan sakit kaya ngeliat Justin Bieber yang berubah nakal. Taylor itu masih anak baik, inituh sakitnya beda....Taylor cuma ngingetin aku sama satu orang.

Tatapan matanya. Ekspresi dia waktu marah. Itu cuma....waw, it reminds me to something I shouldn’t remember.

Aaaaaaaa hal ini muncul lagi.

Aku gangertiii, rasanya Allah itu narik ulur hati aku.

Bukan soal cinta aku buat Allah atau cinta Allah buat aku.

Tapi perasaan aku buat orang-orang di sekitar aku.

Pokoknya gitu deh. Jadi sakit ngeliat muka si Taylor. Perih perih asem gimana gitu-_- bete jadinyaaaa.


Ini ya, sebenernya wallpaper hp aku tuh iniii


._.



Ini karena aku suka serigala dan aku suka taylor. Foto ini aku dapetin dari temen aku. Hihi dia tau ternyata kalau aku suka serigala dan Taylor Lautner :D

Walaupun serigalanya ga gagah, tapi aku suka :)

Ya intinya, aku gabisa liat Taylor seleluasa biasanya. Aduh, tatapan matanya ituloh...dalem. Alis matanya juga. Pokoknya yang aku suka itu, hidungnya, tatapan matanya, sama alisnya. Kenapa harus ada duplikatnya di Indonesia coba? aku jadi....asdfghjkl. Oke lupakan.

Mana ini lagi...aduh mama aku-_-

Lama-lama aku bisa bener-bener gila.

Kayak, “miss someone, but can’t do anything with that.”

Aku aja gatau sebenernya perasaan aku kaya gimana kan-_-

*Pembicaraan between Mom and her daughter*
M : Ka, kabarnya si *piip* gimana ya?
F : Hah? Baik kali, gatau.
M : Emangnya kaka gapernah smsan atau bman lagi sama dia?
F : Ya, masih tapiii aaa gatau ah gatau
M : Udah punya pacar belum?
F : Be...lum.
M : Baguus
F : Apa banget lah ma -_-
M : Iya lah bagus, jangan punya pacar deh. Mungkin aja bisa ketemu lagi. Jodoh ya kak.
F : Aaaaa gatau ah gatau

Ga banget kan-_- Aku aja ga mikirin sampai ke sana. Aku jadi mikir, kalau aku minta di jodohin, mama aku udah punya calonnya dari sekarang kali ya-_- gangerti kenapa gini banget.


Padahal ya udah lama banget mama aku gabahas kaya gituan lagi, eh ini...ga ada hujan gaada angin tiba-tiba bahas itu lagi.

Aku gatau aku kaya gimana waktu mama ngomong Mungkin aja bisa ketemu lagi. Jodoh ya kak. -________-

Benar benar pembicaraan yang tidak dimengerti.

Susahlah, dari dulu sejak mama aku kenal orang itu, kayanya mama aku gabisa move on deh -_- iyasih masalahnya, mama aku kan kalau nilai orang itu langsung bener-bener langsung ngebaca.

Sempet-sempetnya dulu, waktu aku gabisa moveon dari orang yaaaa....mama aku hah, sulit dijelaskan:’)

Act like she's become tim suksesnya si yang diceritakan sebelumnya. Ah, kalian pasti gangerti ya-_- maaf deh, intinya aku harus nyembuhin sesuatu yang di dalem dada  nih biar bisa liat Taylor lagi.

Tapi kalau dipikir-pikir, dia itu ya deserve better dari aku. Maksudnya, liat aja dia sekarang. Aku kaya ga kenal dia lagi, maksudnya...inituh bener-bener dia yang baru. Aku gabisa nemuin sifat kekanakan dia lagi, dia udah jadi lebih baik dari terakhir aku ketemu dia. Aku tau dia udah tumbuh jadi lebih dewasa. Jauh lebih dewasa dan aku suka dia yang sekarang.

Aku gatau, aku gangerti kaya gimana perasaan aku. Ini aku labil lagi nih -_- sebeeel, aku kira masa lalu cuma bakal jadi masa lalu. Dan, emang. Aku ngaku. Aku lari dari dia. Dari perasaan yang aku yakini gaboleh tumbuh.

Karena sekali lagi, aku takut jatuh.

Yaudah, segini aja deh hehe. Maaf hari ini aku curhat :D

Tapi aku jadi mikir, berarti ekspetasi mama aku itu tinggi juga ya._. yaampun, I love her more than anything that I have in this world, hebat banget aku punya mama yang segini gaulnya -_-



No comments:

Post a Comment